Sabtu , 17 April 2021

Lisensi Kakao M Berakhir, Ratusan Lagu K-Pop Dihapus dari Spotify

1 Maret 2021 12:39 WIB


Spotify (techradar.com)

Solotrust.com - Ratusan lagu K-pop telah dihapus dari Spotify di seluruh dunia karena platform streaming itu terus mencoba dan mencapai kesepakatan dengan distributor Kakao M.

Spotify diluncurkan di Korea Selatan (Korsel) pada 1 Februari 2020, namun melakukannya tanpa musik dari artis dengan kesepakatan lisensi di bawah Kakao M, termasuk IU, Zico, dan lainnya. Kini, lagu yang didistribusikan oleh label Korea telah dihapus dari Spotify di seluruh dunia. Kakao M mendistribusikan sebagian besar musik populer Korea dengan 37,5 persen lagu ditampilkan di Top 400 Yearly Song Chart 2020 dari Gaon Music Chart di bawah perusahaan.



Dalam pernyataannya, juru bicara Spotify mengonfirmasi katalog Kakao M tidak lagi tersedia untuk pengguna di seluruh dunia mulai 1 Maret 2021. Hal itu karena lisensinya telah berakhir.

“Kami telah bekerja dengan Kakao M selama satu setengah tahun terakhir untuk memperbarui perjanjian lisensi global, sehingga musik artis mereka akan tetap tersedia bagi 345 juta lebih pendengar Spotify di hampir 170 pasar di seluruh dunia,” ungkap juru bicara Spotify, dikutip dari NME, Senin (01/03/2021).

“Terlepas dari upaya terbaik kami, kesepakatan lisensi yang kami miliki dengan Kakao M (yang mencakup semua negara selain Korea Selatan) telah berakhir.

“Fakta bahwa kami belum mencapai kesepakatan tentang kesepakatan global baru sangat disayangkan untuk artis mereka, serta untuk penggemar dan pendengar di seluruh dunia. Kami berharap gangguan ini bersifat sementara dan kami dapat segera menyelesaikan situasi tersebut. Kami tetap berkomitmen untuk bekerja dengan pemegang hak lokal, termasuk Kakao M untuk membantu menumbuhkan pasar musik Korea dan ekosistem streaming secara keseluruhan,” paparnya.

Perusahaan induk Kakao M juga memiliki dan mengoperasikan layanan streaming MelOn, salah satu platform musik digital teratas di Korea Selatan. Tablo Epik High menyarankan di Twitter ketidaksepakatan antara perusahaan Korea dan Spotify telah menyebabkan masalah tersebut.

“Rupanya ketidaksepakatan antara distributor kami Kakao M dan Spotify telah membuat album baru kami Epik High Is Here tidak tersedia secara global bertentangan dengan keinginan kami,” tulisnya.

“Terlepas dari siapa yang salah, mengapa selalu seniman dan penggemarnya yang menderita ketika bisnis lebih mengutamakan keserakahan daripada seni?” sambungnya.

Saat Spotify diluncurkan di Korea Selatan, juru bicara Kakao M mengatakan kepada Korea Herald,  "Kami masih berbicara dengan Spotify [tentang mendistribusikan lagu kami melalui platform mereka]."

Sementara itu, salah seorang pengguna Twitter @lemonphobic mendata nama-nama artis yang terdampak permasalahan tersebut, di antaranya IU, Cherry Bullet, Cravity, GFriend, Mamamoo, CL, dan Nu’est. Adapun artis yang masuk di bawah naungan SM, YG, JYP, dan BigHit Entertainment (tidak termasuk Label BigHit) tak terpengaruh penghapusan tersebut.

Beberapa fans juga telah melaporkan artis yang kehilangan streaming mereka dalam jumlah besar di Spotify karena penghapusan tersebut. Sebuah akun penggemar yang didedikasikan untuk statistik dan pembaruan Spotify SEVENTEEN mengatakan grup tersebut, yang masuk ke Pledis Entertainment, telah kehilangan hampir 1 miliar streaming setelah musik mereka dihapus dari Spotify.

Sementara itu, awal bulan ini SM Entertainment mendapati Lee Soo-man mengatakan dia meyakini K-pop perlu berekspansi ke pasar China untuk terus berkembang. Pengaruh industri musik Korea di China telah diredam dalam beberapa tahun terakhir karena larangan budaya Korea Selatan di negara Asia Timur akibat perselisihan politik. (and)

(redaksi)

  • Kontak Informasi SoloTrust.com
  • Redaksi: redaksi@solotrust.com
  • Media Partner: promosi@solotrust.com
  • Iklan: marketing@solotrust.com