Sabtu , 6 Maret 2021

Calon Kapolri Listyo Sigit: Hukum Harus Ditegakkan, Tapi Tetap Humanis

20 Januari 2021 11:50 WIB


Komisaris Jenderal (Komjen), Listyo Sigit Prabowo.

JAKARTA, solotrust.com- Calon Kapolri Komisaris Jenderal (Komjen) Listyo Sigit Prabowo menjabarkan visi misi saat menjalani uji kelayakan dan kepatutan (fit and proper test) di Komisi Hukum DPR, Rabu (20/1/2021) ini. Dia mengatakan di masa kepemimpinannya nanti tak ingin ada lagi kasus seperti Nenek Minah.

“Tidak boleh lagi ada kasus seperti nenek Minah yang mencuri kakao,” kata dia dalam rapat di Komisi Hukum DPR yang disiarkan langsung di Youtube, Rabu (20/1).



Nenek Minah adalah seorang perempuan asal Banyumas, Jawa Tengah. Dia dihukum 1 bulan 15 hari penjara pada 2009 karena mencuri tiga buah kakao dari perkebunan di dekat rumahnya. Kasus nenek Minah sempat menjadi sorotan masyarakat.

Listyo Sigit mengatakan dalam kepemimpinannya tak ingin ada lagi kasus ibu yang dilaporkan anaknya kemudian diproses secara hukum.

“Atau kasus lain yang mengusik rasa keadilan masyarakat,” kata dia.

Dia mengatakan hukum memang harus ditegakkan, tapi harus tetap humanis.

“Maka dari itu dalam kepemimpinan saya, sisi tersebut akan menjadi fokus utama,” ujar dia.

Sebelumnya, Presiden Jokowi mengajukan Listyo menjadi calon tunggal Kapolri. Listyo Sigit hari ini menjalani uji kelayakan dan kepatutan di Komisi III DPR.

(wd)

  • Kontak Informasi SoloTrust.com
  • Redaksi: redaksi@solotrust.com
  • Media Partner: promosi@solotrust.com
  • Iklan: marketing@solotrust.com