Sabtu , 15 Mei 2021

Kapolri Perpanjang 2 Bulan Operasi Aman Nusa II Penanganan Covid-19

3 November 2020 11:31 WIB


Polda Jawa Tengah membagikan ratusan masker gratis kepada pedagang dan pengunjung Pasar Bulu Semarang serta mensosialisasikan protokol kesehatan dalam rangka Operasi Aman Nusa (Dok. Istimewa/tribratanews.jateng.polri.go.id)

JAKARTA, solotrust.com - Kapolri Jenderal Pol Idham Azis mengeluarkan Surat Telegram Nomor: STR/725/X/Ops.2./2020 bertanggal 23 Oktober 2020, berisikan keberlanjutan Operasi Kontijensi Terpusat Aman Nusa II Penanganan Covid-19.

"(Operasi) penanganan Covid-19 (diperpanjang) selama dua bulan ke depan, periode 1 November sampai 31 Desember 2020," ungkap Karo Penmas Divisi Humas Polri, Brigjen Pol Awi Setiyono di Mabes Polri, Senin (02/11/2020), dilansir dari Portal Berita Resmi Polri, TribrataNews.



Dalam rapat kerja antara Kapolri dengan Komisi III DPR pada 30 September 2020 lalu, Kapolri menyatakan Polri bersinergi dengan TNI, Satpol PP, dan instansi lainnya guna mendisiplinkan protokol kesehatan pada zona wilayah terdampak pandemi.

Ada 11.226 personel Polri di zona merah, 31.591 anggota di zona oranye, 9.815 personel di zona kuning, dan 3.583 anggota di zona hijau. Mereka tersebar di tujuh titik lokasi berdasarkan pemetaan risiko, yakni terminal, stasiun, bandara, pelabuhan, mal, pusat perbelanjaan, rumah makan, objek wisata, tempat ibadah, dan tempat umum lainnya. Mereka mendisiplinkan protokol kesehatan pada zona wilayah di seluruh Indonesia. Aparat juga menindak para pelanggar.

Sementara itu, Presiden RI Joko Widodo menerbitkan Instruksi Presiden Nomor 6 Tahun 2020 tentang Peningkatan Disiplin dan Penegakan Hukum Protokol Kesehatan dalam Pencegahan dan Pengendalian Corona Virus Disease 2019. Aturan ditetapkan pada 4 Oktober 2020.

Dalam aturan itu, Kapolri memiliki empat wewenang, yakni memberikan dukungan kepada gubernur, bupati/wali kota dengan mengerahkan kekuatan Kepolisian Negara Republik Indonesia untuk melakukan pengawasan pelaksanaan protokol kesehatan di masyarakat bersama Panglima Tentara Nasional Indonesia, dan instansi lain secara terpadu dengan pemerintah daerah menggiatkan patroli penerapan protokol kesehatan di masyarakat.

Brigjen Pol Awi Setiyono melanjutkan, dalam Operasi Yustisi 2020 per 1 November, ada 73.806 personel gabungan dikerahkan dalam kegiatan itu. Rinciannya 41.091 anggota Polri, 11.693 anggota TNI, 13.883 anggota Satpol PP, dan 7.139 anggota lainnya.

(redaksi)

  • Kontak Informasi SoloTrust.com
  • Redaksi: redaksi@solotrust.com
  • Media Partner: promosi@solotrust.com
  • Iklan: marketing@solotrust.com