Senin , 10 Agustus 2020

Tips Bekerja Sekaligus Mendampingi Anak Belajar di Rumah

18 Maret 2020 08:53 WIB


Ilustrasi


JAKARTA, solotrust.com - Wabah virus corona menyebabkan beberapa sekolah di seluruh dunia ditutup. Di Amerika Serikat sudah lebih dari 64.000 sekolah ditutup dan terus bertambah. Sementara di Indonesia, sekolah di Jakarta, Jawa Tengah dan Jawa Barat diliburkan untuk mencegah penyebaran virus ini. Meski diliburkan, anak-anak tetap belajar di rumah di bawah pengawasan orang tua.



Kepada Goodhouse Keeping, Homeschooler Amerika Serikat Mary Sauer mengatakan, ketika sekolah-sekolah di daerahnya mulai mengumumkan penutupan, ia menyaksikan hiruk-pikuk media sosial orang tua yang mencari ide untuk bertahan hidup berminggu-minggu di rumah bersama anak-anak mereka. Belum lagi tanpa indikasi yang jelas kapan mereka akan kembali ke sekolah, sementara orang tua juga bekerja.

Jika Anda adalah orang tua yang menghadapi kondisi bekerja dan mendampingi Anda secara bersamaan di rumah, Mary Sauer memberikan langkah-langkah yang bisa Anda lakukan berikut ini.

 

1. Berikan waktu untuk menyesuaikan diri

Mary Sauer telah bekerja dari rumah sebagai penulis lepas selama hampir enam tahun sekarang. Dia melakukan homeschooling tiga tahun lalu ketika anak tertuanya di taman kanak-kanak, dan kini mengajar seorang anak berusia 7 tahun, anak 5 tahun, dan anak 3 tahun.

Menurut Mary Sauer, perlu mencoba banyak hal yang tidak berhasil sebelum  menemukan apa yang membuat gaya hidup kita dapat dikelola oleh seluruh keluarga. Banyak anak yang menghadapi tekanan karena rutinitas mereka terbalik. Kita semua berurusan dengan ketidakpastian tentang bagaimana beberapa minggu atau bulan ke depan akan bermain.

Dengan begitu banyak perubahan dan emosi yang dimainkan, Anda dapat mengharapkan segala sesuatunya menjadi sedikit berbeda di rumah untuk sementara waktu. Jika rutinitas Anda tidak sempurna pada hari pertama jangan perlakukan diri Anda terlalu keras.

 

2. Bersikap realistis, bukan pesimis

Sikap ini dapat membantu Anda secara emosional mempersiapkan awal yang sulit. Realistis ini menurut pengalaman saya sangat penting untuk menjaga ketenangan Anda. Beri diri Anda dan anak-anak Anda ruang untuk menyesuaikan diri dengan gaya hidup baru Anda.

 

3. Ciptakan rutinitas dan konsisten

Setelah Anda memiliki waktu beradaptasi tentang perubahan hidup Anda dalam semalam, mulailah bekerja untuk menciptakan rutinitas. Ketika pertama kali mulai belajar di rumah, Mary Sauer percaya kepribadiannya yang bebas-aliran, dan mengikuti arus adalah kekuatan.

Ada begitu banyak jadwal yang beredar di internet yang dimaksudkan untuk membantu orang tua menyesuaikan diri dengan dunia homeschooling. Namun tak semua orang tua bisa mengikuti jadwal tersebut. Tapi tak ada salahnya mencoba. Setelah membuat rutinitas dan benar-benar berkomitmen untuk itu, hari-hari berubah total. Dia berhenti menghadapi perebutan kekuasaan sehari-hari dengan anak-anak  dan mulai menikmati hari-hari di rumah karena semua orang tahu apa yang diharapkan.

Begini keseharian Mary di rumah. Setiap hari selalu dimulai dengan sarapan dan bersih-bersih. Setelah itu, semua orang bersiap-siap untuk hari itu, membersihkan tempat tidur mereka, dan menemuiku di lantai bawah untuk waktu berkumpul, atau yang oleh banyak keluarga homeschooling disebut pertemuan pagi.

"Saya menangani email atau memulai proyek. Setelah 30 hingga 50 menit, semua orang masuk dan saya memulai sekolah apa pun yang telah kami rencanakan untuk hari itu," ujar Mary.

Setelah makan siang, ada waktu tenang wajib yang mencakup dua anak yang lebih muda istirahat tidur dan anak yang lebih tua menyelesaikan beberapa pekerjaan independen seperti membaca, latihan matematika, dan merajut.

"Saya juga bekerja selama ini. Menjelang sore, kami selesai dengan “pekerjaan sekolah” dan anak-anak saya biasanya memiliki kegiatan sosial. Mengingat bahwa kami menjaga jarak sosial, kami telah menggantinya dengan kegiatan di rumah," tambah Mary.

 

4. Fleksibel dan terbuka

Homeschooling dan bekerja di rumah itu sulit, terutama saat Anda baru memulai. Satu-satunya cara kami berhasil membuatnya bekerja dengan baik untuk keluarga kami adalah dengan bersikap fleksibel dan berpikiran terbuka.

 

5. Jangan merasa tertekan

Pikirkan tentang bagaimana anak-anak Anda menghabiskan waktu mereka di lingkungan sekolah yang lebih konvensional. Apakah mereka benar-benar melakukan jam kerja akademik setiap hari? Mungkin tidak.

Memperhatikan transisi dari kelas ke kelas, waktu yang dibutuhkan seorang guru untuk bekerja dengan 20 anak versus satu, dan waktu yang dihabiskan anak-anak istirahat dan makan siang. Sekarang, ingatlah hal yang sama setiap kali Anda mulai merasakan tekanan bagi anak-anak Anda untuk sekolah mulai jam 8 pagi sampai jam 2 siang. Jika memungkinkan, tetaplah mengikuti peraturan yang telah ditetapkan oleh sekolah Anda. #teras.id

(wd)

  • Kontak Informasi SoloTrust.com
  • Redaksi: redaksi@solotrust.com
  • Media Partner: promosi@solotrust.com
  • Iklan: marketing@solotrust.com