Kamis , 21 November 2019

Tewasnya Pasangan Suami Istri yang Tergantung di Jembatan Sungai Kalundung, Diduga Dibunuh

07 November 2019 17:52 WIB


Ilustrasi.

LABUHAN BATU- Petugas Kepolisian tengah menunggu hasil autopsi dari ahli forensik terkait penyebab kematian Herman Ginting (58) dan Sarinah (56) yang ditemukan tewas tergantung di Jembatan Sungai Kalundung di Kabupaten Labuhan Batu, Sabtu (2/11) yang lalu.

Sebelumnya, Polisi juga telah melakukan olah Tempat Kejadian Perkara (TKP) untuk mengungkap kematian Pasutri itu.



”Kemarin, Selasa (5/11)  kita melakukan rekonstruksi, jadi semua barang barang yang ditemukan di TKP kita rekronstruksikan kembali. Nanti situasi ini akan kita analisa dan pelajari untuk mengungkap kasus ini,” ujar Kapolsek Bilah Hilir, Iptu Krisnat Indratno, Rabu (6/11).

Dijelaskan krisnat, Dari hasil olah TKP  memang belum bisa menyimpulkan penyebab kematian ke dua korban, walaupun dia tidak menampik bahwa ada  luka sayatan  di leher ke duanya.

”Kita akan mintai keterangan ahli forensik, rencana hari Jumat (8/11) Kita akan ke Rumah Sakit  Siantar untuk melihat hasil autopsi,” ujar Krisnat.

Sejauh ini kata, Krisnat sejumlah saksi telah dimintai keterangan, agar kasus kematian dua buruh kebun ini bisa terungkap.

”Delapan orang saksi kita periksa diantaranya  pemilik kebun, orang yang menemukan korban pertama kali  dan saksi lainnya,” ujar Krisnat.

Sebelumnya, kedua pasutri itu di temukan tewas tergantung dengan leher terikat dengan tali nilon dan tergantung di samping jembatan Sungai Kalundang, di Desa Kampung Padang Kecamatan Pangkatan,  Kabupaten Labuhan Batu, Sumut (2/11). Jasad korban pertama kali ditemukan oleh dua orang warga bernama Hendra dan Polo Sianturi yang melintasi jembatan pada pukul 06.45. Saat melewati jembatan itu, mereka curiga dengan dua sosok yang mengandung di jembatan.

Setelah dilihat lebih dekat ternyata keduanya jenazah Herman Ginting dan Sarinah yang  tergantung. Kemudian  polisi datang membawa jenazah ke RSUD Rantauprapat, dari  hasil pemeriksaan awal rumah sakit, kuat dugaan korban dibunuh, karena pada kedua jasad terdapat luka sayatan di bagian leher.

“Terdapat luka robek di leher sepanjang 4×15 cm. Kemungkinan karena benda tajam. Bisa karena pisau, parang. Kematiannya karena dibunuh. Kalau karena bunuh diri itu kemungkinan kecil,” kata dr Rudi, salah seorang dokter yang memeriksa ke dua korban. #teras.id 

(wd)

  • Kontak Informasi SoloTrust.com
  • Redaksi: redaksi@solotrust.com
  • Media Partner: promosi@solotrust.com
  • Iklan: marketing@solotrust.com