Rabu , 21 Oktober 2020

Behind The Song Lemon dari Kenshi Yonezu

01 November 2019 04:01 WIB


Kenshi Yonezu dalam MV "Lemon".

Solotrust.com - "Lemon", lagu dari penyanyi dan pencipta lagu Kenshi Yonezu berhasil menorehkan sejarah di industri musik Jepang.

The Recording Industry Association of Japan (RIAJ) atau asosiasi industri rekaman Jepang baru saja merilis sertifikasi digital untuk bulan September 2019 dan "Lemon" mendapatkan sertifikasi 3 Million karena sudah terjual hingga 3.000.000 kopi.



Dengan ini, "Lemon" menjadi lagu ketiga yang berhasil mencapai angka itu dalam sejarah musik Jepang, mengikuti "Soba ni Iru ne" dari Thelma Aoyama dan "Kiseki" dari GReeeeN.

"Lemon” yang rilis pada 14 Maret 2018 adalah lagu yang juga menjadi lagu tema drama Jepang berjudul “Unnatural”. Lagu ini rupanya sangat terinspirasi oleh kematian kerabat Kenshi Yonezu sendiri, yakni sang kakek.

Lalu, bagaimana latar belakang dari "Lemon"? Natalie.mu pernah merilis hasil wawancara dengan Kenshi Yonezu terkait lagu ini pada Juni 2018, yang kemudian diterjemahkan oleh Crunchyroll.

Di awal, Kenshi Yonezu mengatakan bahwa ia menciptakan "Lemon" setelah diminta untuk menulis lagu tema untuk serial drama "Unnatural".

"Tahun lalu saya membuat banyak lagu untuk serial anime dan film. Saya biasa menonton anime dan film juga, jadi saya punya semacam pengalaman formatif dan saya akrab dengannya. Jadi saya bisa membuat lagu dengan melihat kembali masa kecil saya. Tetapi ketika menyangkut drama, saya tidak memiliki pengalaman formatif. Jadi saya mendengar cerita dari orang-orang produksi yang sebenarnya, membaca naskah, dan melihat visual saat masih dalam pembuatan," kata Kenshi Yonezu tentang kesannya ketika menerima tawaran itu.

Ia melanjutkan, "Pertama-tama saya hanya berpikir, 'Ini benar-benar menarik'. Saya dapat mengatakan bahwa mereka benar-benar sungguh-sungguh dalam produksi. 'Panas' seperti ini bahkan bisa dirasakan oleh orang seperti saya, yang bukan penggemar berat film drama. Dan 'panas' itu terlihat dalam naskah dan visual. Jadi saya tahu pasti bahwa ini akan keluar dengan indah."

Ditanya tentang tema dari drama itu, ia menjawab, "Unnatural adalah sebuah drama yang mengambil tema tentang kematian manusia. Kematian adalah salah satu tema penting dalam musik saya, jadi saya bisa mengaitkannya dengan hal itu juga. Jadi saya menemukan sesuatu yang jelas terkait dengan diri saya, walaupun saya tidak terbiasa dengan format 'lagu tema drama'."

Terkait apakah tim produksi drama itu memberinya permintaan seperti mood lagu, ia menjawab, "Ada beberapa yang rinci, dan yang paling mengesankan adalah 'membuatnya menjadi sesuatu yang dengan lembut membalut orang-orang yang terluka'. Ketika saya mulai menulis, saya setia dengan permintaan itu, tetapi hasilnya tidak keluar seperti itu. Itu ternyata lagu yang hanya mengatakan 'Aku sedih kamu pergi'. Ada banyak faktor yang menyebabkan hasil itu; satu hal besarnya adalah kakek saya meninggal ketika saya sedang mengerjakannya."

Ia melanjutkan, "Saya selalu menyanyikan hal-hal yang berhubungan dengan kematian, jadi mengubah kematian menjadi musik, saya harus mengatakan, sesuatu yang sangat saya kenal. Jadi saya membuat lagu dalam pola pikir bahwa saya bisa membuat lagu tentang kematian jika saya mencobanya. Tapi kemudian kakek saya sendiri meninggal. Ketika saya menghadapi fakta yang kuat tentang kematian kerabat saya, saya bertanya-tanya, 'Apakah saya dapat melihat kematian manusia secara nyata?' Saya pikir saya mungkin telah melihat kematian ketika masih dalam cara yang ambigu."

Ya, pada awalnya Kenshi Yonezu menghadapi kematian sebagai sesuatu yang berkaitan dengan gagasan, tetapi tiba-tiba itu menjadi sesuatu yang langsung berkaitan dengan dirinya sendiri ketika sang kakek meninggal.

"Awalnya saya mengincar hal yang paling indah antara drama dan saya sendiri. Tetapi ketika kematian benar-benar datang di depan mata saya, saya bertanya-tanya apa artinya itu. Ini benar-benar mengimbangi persepsi saya sebelumnya tentang kematian, dan karenanya, saya harus membangun konsep itu lagi. Dan sebelum saya menyadarinya, ternyata itu adalah lagu yang sangat pribadi," katanya.

Tentang pengalaman seperti apa yang Kenshi Yonezu alami ketika kehilangan kakeknya, ia pun berbagi.

"Saya tidak sering melihatnya. Dulu saya biasa melihat dan berbicara dengannya tiap kali saya kembali ke kota asal saya, tetapi saya belum melakukannya baru-baru ini. Pada saat saya berusia 20 tahun, kakek menunjukkan gejala demensia. Ketika saya mengunjunginya untuk pertama kalinya dalam beberapa saat, dia tidak mengingat saya dan saya memahaminya, tapi...secara bertahap dia melupakan segala hal; dia kehilangan banyak hal. Dan dia meninggal sekitar akhir tahun lalu. Saya masih tur, dan membuat lagu di jalan adalah sesuatu yang belum pernah saya lakukan. Butuh banyak usaha," ungkapnya.

Ia pun membagikan bagaimana ia membuat "Lemon", yang ternyata dikerjakannya selama tur.

"Bagi saya, membuat musik seperti pergi jauh ke laut, mengambil sesuatu yang terletak di dasar laut dan kemudian kembali. Butuh banyak waktu. Tapi kali ini saya harus membuat lagu selama tur, jadi jadwalnya seperti, bepergian ke pedesaan untuk tampil di atas panggung, kembali ke Tokyo, membuat lagu dalam satu atau dua hari, dan kemudian pergi ke pedesaan lagi. Jadi waktu sudah habis ketika saya masih jauh di laut; Saya dengan cepat kembali ke permukaan laut, beralih ke mode konser dan kemudian naik ke panggung lagi. Saya mengulangi siklus itu berulang kali," ungkapnya.

Lebih lanjut ia berbagi, "Sering bolak-balik, saya mengembangkan sesuatu yang dekat dengan "penyakit dekompresi". Saya merasakan sesuatu yang tidak beres dengan organ internal saya atau berada di tengah-tengah sesuatu seperti badai. Dan ketika saya menderita karena situasi itu, kakek meninggal. Saya harus membuat lagu dalam kekacauan nyata dan saya bertanya-tanya apa yang harus saya lihat. Itu adalah proses yang sangat sulit."

Pewawancara kemudian mengatakan, "Sebelumnya dalam wawancara ini Anda menyebutkan bahwa lagu ini 'pribadi'. Namun sebagai pendengar, saya tidak perlu memiliki kesan itu. Siapa pun dapat mengidentifikasinya dengan kehilangan orang yang dicintainya. Saya mengatakan ini karena, meskipun kematian seorang kerabat adalah hal yang sangat menyedihkan, kematian bukan lagi milik orang lain bagi Anda, karena kehilangan merupakan pemicu. Anda akhirnya membuat lagu dari sudut pandang seseorang yang telah menghadapi kematian, alih-alih mencari niat atau efek untuk 'membalut dengan lembut'. Mengambil dari kata-kata Anda, saya pikir Anda dapat membuat lagu dengan menyentuh bagian yang sangat dalam."

Kenshi Yonezu pun menjawab, "Saya pikir juga begitu. Ternyata seperti itu dan mungkin aneh untuk dikatakan, tetapi saya merasa kakek saya 'membawa saya ke sana'. Lagu ini tidak dengan lembut membalut seseorang yang terluka karena kehilangan; alih-alih hanya mengatakan, 'Aku sedih tentang kematianmu'. Itu karena saya tidak memiliki kapasitas untuk membalut seseorang dengan lembut. Saya terlalu sibuk mencoba berpegang pada naik turunnya emosi dan fokus untuk memperhatikan satu hal. Dan itulah mengapa itu ternyata sangat pribadi. Tetapi saya selalu berharap bahwa musik saya 'universal'. Dan ketika saya melihat lagu itu dengan cara yang obyektif, saya merasa bahwa itu 'ternyata universal'. Saya merasa bahwa kematian kakek saya menuntun saya ke sana; kakek saya membawa saya ke kondisi pikiran itu dan membiarkan saya berhasil."

Lalu, mengapa judul dari lagu ini adalah Lemon? Pewawancara pun juga membahasnya, ia mengatakan, "Lagu ini berjudul 'Lemon', dan dalam liriknya, lemon berfungsi sebagai ikon yang melambangkan kehilangan dan kesedihan, seperti 'rasa pahit lemon yang melekat di hati saya' dan 'seperti setengah dari buah (lemon) yang terbelah'. Apakah kata kunci ini ada sejak awal?."

"Tidak, saya memiliki judul yang sama sekali berbeda pada awalnya. Judul tentatifnya adalah 'Memento', karena saya akan membuat lagu tentang kematian. Dan saya membuat sesuatu yang dekat dengan requiem dalam arti tertentu. Tetapi sebuah lagu tentang kematian manusia dengan judul 'Memento' mulai membuat saya gelisah; sepertinya terlalu berlebihan. Ungkapan yang berbunyi 'rasa pahit lemon yang melekat di hati saya' baru saja muncul tanpa saya sadari, ketika saya menulis lirik di panggung tiruan. Sejujurnya, saya tidak benar-benar tahu bagaimana saya membuat frasa ini. Tetapi entah bagaimana, saya jelas tahu bahwa ini yang harusnya. Saya memang mencoba memikirkan frasa lain, tetapi bagaimanapun juga, ini adalah satu-satunya yang terasa benar. Jadi saya pikir judulnya harus 'Lemon'," ungkapnya.

Terkait lirik "Separuh dari buah yang terbelah", Kenshi Yonezu juga berbagi bagaimana ia menulisnya.

"Bagian itu saya tulis malam sebelum rekaman hingga larut malam. Saya tidak dapat memunculkan frasa itu sampai menit terakhir, dan saya menulisnya tanpa mengetahui apa itu. Tetapi pada saat saya menulisnya, saya memiliki pengalaman secam 'AHA'. Dan akhirnya saya membuat diri saya dimengerti; ada perasaan belajar dari apa yang saya tulis dan lagu yang saya buat. Saya pikir lagunya ternyata seperti itu," kenangnya.

Pewawancara kemudian mengatakan, "Lagu ini tidak memiliki kata apa pun yang merujuk pada kematian dalam hal lirik. Tetapi ketika Anda mendengarkannya, Anda dapat merasakan bahwa itu adalah lagu kematian dan kehilangan. Lagu ini memiliki universalitas semacam itu."

Kenshi Yonezu pun memberi komentarnya, "Saya pikir kata 'Lemon' bekerja dengan baik dalam menggambarkan bagian itu. Itu telah menjadi ikon kematian. Ekspresi yang terlalu langsung membuat saya muak. Itu sebabnya saya tidak menggunakan judul 'Memento'. Saya pikir tidak menarik untuk menggambarkan hal-hal seperti apa adanya; ini hambar."

Hal mengesankan lain dari "Lemon" adalah meskipun lagu ini bertema kematian namun moodnya sangat cerah. Ia pun memberikan penjelasannya.

"Saya tidak ingin itu hanya seperti drag. Sebenarnya, ini tautan ke inspirasi awal yang saya dapatkan dari naskah drama dan visual dari episode pertama. Itu tidak hanya menangkap tentang kematian, tetapi juga memiliki tempo yang sangat baik dari alur cerita; itu juga memiliki sisi seperti komedi, dan karakter dalam drama merasakan hubungan yang intim dengan kematian manusia. Bagi orang-orang yang tidak terbiasa dengan kematian, ada beberapa momen kasar, seperti tertawa saat otopsi dan kemudian makan daging seperti tidak terjadi apa-apa ada dalam adegan berikutnya. Jadi saya jelas tidak ingin melakukan drag sederhana, atau hanya balada. Bahkan jika Anda melihat dengan intens pada kematian, Anda tidak akan pernah bisa menggambarkan keindahan kematian. Sebaliknya, jika ada kematian, saya akan membiarkannya ambigu dengan sengaja. Seperti yang tertulis di lirik, ada sesuatu yang muncul dengan 'melacak kontur' itu. Pasti ada sesuatu yang tidak bisa digambarkan. Saya pikir ada kematian yang tidak pernah bisa digambarkan dengan nyanyian kematian manusia yang sangat menyedihkan, kelam, dan masuk akal. Jadi saya memiliki gambaran lagu dalam irama loncatan, irama pantulan, seperti tarian yang melacak kematian manusia." (Lin)

(wd)

  • Kontak Informasi SoloTrust.com
  • Redaksi: redaksi@solotrust.com
  • Media Partner: promosi@solotrust.com
  • Iklan: marketing@solotrust.com