Sabtu , 23 November 2019

Twitter Larang Iklan Politik, Ini Alasannya

1 November 2019 02:01 WIB


Ilustrasi. (Sumber gambar: Freepik).

Solotrust.com - Twitter telah mengumumkan bahwa mereka akan melarang semua iklan politik. CEO Twitter Jack Dorsey pada Kamis (31/10/2019) mencuitkan pesan itu beserta dengan sejumlah alasan di balik keputusan tersebut.

"Kami telah membuat keputusan untuk menghentikan semua iklan politik di Twitter secara global. Kami percaya jangkauan pesan politik harus diperoleh, bukan dibeli," tulisnya di awal.



Dorsey melanjutkan, “Pesan politik dapat tercapai ketika orang memutuskan untuk mengikuti akun atau me-retweet. Membayar untuk menjangkau berarti menghilangkan keputusan itu, memaksa pesan politik yang sangat dioptimalkan dan ditargetkan pada orang. Kami percaya keputusan ini tidak boleh dikompromikan oleh uang."

"Sementara periklanan internet sangat kuat dan sangat efektif untuk pengiklan komersial, kekuatan itu membawa risiko signifikan bagi politik, dimana ia dapat digunakan untuk memengaruhi suara untuk mempengaruhi kehidupan jutaan orang."

Ia melanjutkan, "Iklan politik internet menghadirkan tantangan baru sepenuhnya untuk wacana kewarganegaraan: optimisasi berbasis pesan pembelajaran mesin dan penargetan mikro, informasi menyesatkan yang tidak dicek, dan pemalsuan yang dalam. Semuanya dengan kecepatan, kecanggihan, dan skala yang luar biasa meningkat."

Mengakhiri tweetnya, Dorsey menuliskan, "Ini bukan tentang kebebasan berekspresi. Ini tentang membayar jangkauan. Dan membayar untuk meningkatkan jangkauan pidato politik memiliki konsekuensi signifikan bahwa infrastruktur demokratis saat ini mungkin tidak siap untuk menanganinya."

Iklan politik akan mulai dilarang di Twitter pada 22 November, yang didahului dengan pengumuman kebijakan finalnya pada 15 November. (Lin)

(wd)

  • Kontak Informasi SoloTrust.com
  • Redaksi: redaksi@solotrust.com
  • Media Partner: promosi@solotrust.com
  • Iklan: marketing@solotrust.com