Minggu , 20 Januari 2019

Lolos Seleksi Administrasi, Kelima Bakal Calon Rektor Akan Melaju ke Tahap Berikutnya

12 Januari 2019 20:06 WIB


Kelima bakal calon Retor UNS.

SOLO, solotrust.com - Tahapan seleksi administrasi dalam proses seleksi dan pemilihan Rektor Universitas Sebelas Maret (UNS) Surakarta periode 2019-2023 telah selesai dilaksanakan oleh Panitia Pemilihan Rektor (PPR) UNS pada 6-7 Januari 2019 di Ruang Sidang 1 UNS.

Ketua Panitia Pemilihan Rektor UNS, Prof. Sahid Teguh Widodo, menyatakan sebanyak lima bakal calon rektor berhasil melewat tahapan seleksi ini untuk melaju ke tahapan proses seleksi selanjutnya



"Kelimanya dinyatakan lolos seleksi dan berhak maju ke tahapan berikutnya,” ujar Sahid dalam sesi Jumpa Pers di Ruang Sidang 2 UNS, Jumat (11/1/2019) siang.

Kelima bakal calon rektor yang lolos proses seleksi ini adalah Prof. Dr. Jamal Wiwoho, S.H., M.Hum., Prof. Dr. Mohammad Furqon Hidayatullah, M.Pd., Prof. Muhammad Nizam, S.T., M.T, Ph.D, Prof. Drs. Sutarno, M.Sc., Ph.D., dan Prof. Dr. Widodo Muktiyo, S.E., M.Com.

Adapun proses seleksi berkas administrasi disaksikan oleh tiga pejabat Biro Hukum dan Organisasi Kementrian Riset, Teknologi dan Pendidikan Tinggi (Kemenristekdikti) Republik Indonesia serta tiga belas anggota Panitia Pemilihan Rektor (PPR UNS).

Sahid menjelaskan, usai melalui proses seleksi administrasi, proses seleksi dan pemilihan rektor akan memasuki tahap penyaringan. Pertama, para calon rektor akan menyampaikan visi dan misi dalam sidang Senat terbuka. Kegiatan tersebut akan diadakan di Auditorium UNS, pada 6 Februari 2019 pukul 09.00 -12.00 WIB.

“Sidang senat terbuka ini akan dihadiri oleh semua unsur kampus. Dari perwakilan mahasiswa, perwakilan dosen, dan alumni. Akan ada sesi tanya jawab. Setiap bakal calon diberikan waktu 2-5 menit untuk menjawabnya,” papar dia.

Lanjutnya, usai kelima Bakal Calon Rektor menyampaikan presentasi dan tanya jawab kemudian para anggota Senat akan memberikan penilaian dalam sidang Senat tertutup yang diadakan pada pukul 13.00 WIB.

"Sidang senat tertutup yang dihadiri oleh 132 anggota senat dan perwakilan Kemenristekdikti. Namun, perwakilan dari Kemenristekdikti tidak memiliki hak suara dalam pemilihan rektor UNS," katanya.

Kemudian, dari nilai yang diberikan oleh anggota Senat, diakumulasikan untuk mendapatkan tiga Calon Rektor dengan skor tertinggi.

"Proses penilaian akan menggunakan mekanisme one man, one vote. Teknisnya mencontreng nama bakal Calon Rektor. Satu orang, satu suara," jelasnya.

Setelah terpilih tiga bakal Calon Rektor, lalu akan diadakan kembali Sidang Senat Tertutup untuk menentukan Rektor UNS 2019-2023. Sidang tersebut diselenggarakan pada 13 - 30 Maret 2019 mendatang.

"Kita semua berharap proses pemilihan Rektor UNS ini dapat berjalan lancar. Suasana pemilihan ini bisa kondusif. Bisa memilih salah satu dari lima kandidat ini jadi Rektor UNS 2019-2023. Dan bisa membawa UNS lebih maju," pungkasnya. (adr)

(wd)

  • Kontak Informasi SoloTrust.com
  • Redaksi: redaksi@solotrust.com
  • Media Partner: promosi@solotrust.com
  • Iklan: marketing@solotrust.com
BERITA LAINYA     »